>

Novel Tales Of Demons And Gods 209 Bahasa Indonesia

Novel Tales Of Demons And Gods 209 - Ayah dan Anak K ota Glory, Mansion Tuan Kota Seorang penjaga berlari, membungkuk dan berkata...

Novel Tales Of Demons And Gods 209 - Ayah dan Anak


Kota Glory, Mansion Tuan Kota

Seorang penjaga berlari, membungkuk dan berkata, " Tuan Kota, kami menerima surat dari orang yang misterius, tampaknya ditunjuk untuk Anda."

Ye Zong membuka surat itu setelah pemindaian dengan kekuatan jiwanya, menemukan ada yang salah dengan itu. Ketika ia membuka surat itu, tulisan tangan yang jelas dan berbeda diproyeksikan ke matanya. Matanya ditembak keluar sinar dingin cahaya karena tulisan tangan ini milik Ye Han.

"Tuan Ayah, hari itu ketika aku meninggalkan Kota Glory, aku telah merenungkan atas masa lalu dan masa depan dan tidak bisa tidur malam itu. Bahkan, saat itu ketika aku kembali ke Kota Glory, aku sudah menyadari bahwa tidak mungkin bagiku untuk mendapatkan posisi Tuan Kota lagi. Selama periode pelatihanku, untuk melindungiku, tuan meninggal. Dia juga salah satu tetua di Keluarga Angin Salju yang bersedia mendukungku. Tanpa dukungannya, itu tidak berguna, bahkan jika kamu ingin aku untuk mewarisi posisi Tuan Kota, namun aku tidak bersedia untuk mengundurkan diri dari itu! Meskipun kamu telah memperlakukanku dengan baik, aku tidak punya pilihan lain. Dalam rangka untuk mendapatkan Ziyun, aku tidak akan ragu-ragu untuk melakukan apa pun, bahkan jika itu berarti aku harus menghancurkan Kota Glory. Dari saat kamu membawaku ke Mansion Tuan Kota, dan saat pertama aku melihatnya, aku sudah memutuskan bahwa aku harus memiliki dia sebagai istriku dalam hidup ini! "

"Meskipun aku telah gagal untuk membunuhmu, setelah aku tiba di Guild Kegelapan, aku telah menemukan dunia baru, Dunia Nether. Ternyata kekuatan yang paling kuat di sini bukan Guild Kegelapan. Raja Iblis dari Guild Kegelapan juga tidak tangguh. Ada banyak keluarga di sini yang memiliki ahli peringkat Demigod. "

"Ayah, apakah kamu tahu apa peringkat Demigod? Mereka adalah ahli puncak yang memegang kekuasaan tak terbatas hukum, eksistensi hanya untuk para Dewa Spiritual. "

"Aku telah ditempatkan di posisi penting oleh Keluarga Wugui. Keluarga Wugui juga telah menunjukkan minat yang besar terhadap Kota Glory. Jika bapak angkat bersedia untuk menyerah, kamu pasti dapat menjadi eksistensi kedua ke Patriark. Dengan sebuah kota kecil seperti Kota Glory, kenapa kamu tidak menyerah? Pada saat itu, ayah angkat bahkan mungkin bisa masuk ke ranah Demigod! Jika kamu tidak setuju, maka para ahli dari Keluarga Wugui akan turun ke Kota Glory dan akan mengubahnya menjadi gurun tandus. Aku berharap ayah angkat menganggap ini dengan hati-hati. "

Melihat surat ini, Ye Zong memukul meja dengan pembuluh darah di lengannya bermunculan dan kedua matanya merah.

Setelah dikhianati oleh orang yang ia paling percaya, sulit untuk menanggungnya. Ini merasa seperti pisau tanpa ampun menusuk hatinya, terutama ketika ia melihat Ye Han sebagai anak sendiri. Dia tidak pernah berpikir bahwa Ye Han akan begitu berdarah dingin. Dengan kecerdasan Ye Zong, ia tahu bahwa Keluarga Wugui ini mungkin terpikat oleh Ye Han.

Ye Han bahkan lebih berbahaya daripada Guild Kegelapan yang telah lama ingin menempati Kota Glory untuk diri mereka sendiri!

Berpikir bahwa Kota Glory akan segera menghadapi bahaya, hati Ye Zong merasa seolah-olah itu bisa dipotong oleh pisau. Asal dari semua masalah ini adalah dirinya sendiri, karena tidak mampu melihat sifat seseorang dengan hati-hati. Dia berpikir bahwa Ye Han hanya siasat, ia tidak pernah berpikir bahwa Ye Han akan menjadi pengkhianat dan mengkhianati Kota Glory.

Dia tidak tahu di mana Nie Li menghilang. Ye Zong tiba-tiba menyadari bahwa setelah Nie Li pergi, dia tidak punya siapa-siapa untuk membahas taktik. Ketika Nie Li masih di sekitar, Ye Zong berharap ia bisa memukulnya. Namun, ketika Nie Li pergi dia tidak bisa membantu sedikit kehilang.

Sebagai Tuan Kota, bahkan orang-orang terdekat di sekitarnya, seperti Ye Xiu dan lain-lain, semua hormat di depannya, selalu menunjukkan celah kecil antara dia dan mereka. Nie Li adalah satu-satunya yang tidak pernah menempatkan posisinya sebagai Tuan Kota di matanya. Meskipun Nie Li selalu pergi melawan dia, hal itu memungkinkan dia untuk merasa dekat.

"Ye Zong!" Teriak suara berat.

Mendengar suara mengesankan ini, mata Ye Zong berbinar. Dia mengangkat kepalanya dan melihat seorang pria di pintu ruang utama.  Meskipun ia sudah tua, ia masih memiliki sosok yang mengesankan. Ye Zong kemudian pergi ke dia dengan senang hati.

"Ayah, kau kembali?" Ye Zong hormat membungkuk. Ketika ia kehabisan akal ', melihat Ye Mo memberinya beberapa tulang punggung.

"Emm, aku kembali dengan cucu menantu." Ye Mo mengangguk.

Cucu menantu? Cucu menantu? Ye Zong memiliki ekspresi aneh di wajahnya. Pada saat ini, seorang pemuda berjalan dari belakang Ye Mo dan tersenyum berkata kepada Ye Zong, "Ayah mertua, lama tidak bertemu."

Nie Li membentang pinggangnya. Karena udara di Kota Glory jauh lebih baik dibandingkan dengan Dunia Nether, ia merasa dimabuk itu.

Melihat Nie Li, wajah Ye Zong segera gelap dan sungguh-sungguh mengatakan, "Kau bocah nakal, apa yang telah kau katakan kepada ayahku?"

Meskipun ekspresi Ye Zong dapat menakut-nakuti orang lain, itu tidak berguna melawan Nie Li. Nie Li mengangkat bahu dan berkata, "Aku menceritakan semuanya."

Ye Zong hampir bisa membayangkan adegan Nie Li berbunga-bunga berbicara dengan Ye Mo. Siapa tahu jika Ye Mo ditipu oleh Nie Li? Wajah Ye Zong segera pergi ketat dan baru saja hendak menegur Nie Li. Namun, Ye Mo mendengus dan berkata dengan suara serius, "Ye Zong, keluarga yang damai akan berhasil. Sikap seperti apa yang kamu tunjukkan dengan meletakkan wajah itu sepanjang hari terhadap anggota keluarga? "

Cara mengesankan Ye Mo langsung menakuti Ye Zong, membuat hatinya bergetar. Lagipula  orang yang Ye Zong paling takuti sejak dia kecil adalah Ye Mo. Meskipun ia sudah menjadi seorang ahli peringkat Legenda, rasa takut yang menembus jauh ke dalam tulang tidak mudah untuk disingkirkan.
"Ya, ayah." Ye Zong tidak berani berdebat dengan Ye Mo dan segera menjawab sambil hormat berdiri samping.

Nie Li menemukan di dunia ini, salah satu menundukkan lainnya. Meskipun dia Tuan Kota, Ye Zong masih takut Ye Mo! Lain kali, ketika dia menghadapi Ye Zong, ia akan memiliki pendukung.

Melihat cara Ye Zong gemetar ketakutan, Ye Mo datar terbatuk dan berkata, "Aku cukup puas dengan cucu menantu yang telah kamu pilih. Dia memiliki bakat dan pengetahuan yang luar biasa. Meskipun Keluarga Tanda Surgawi hanya sebuah keluarga aristokrat, Keluarga Salju Angin seharusnya tidak peduli tentang pandangan bodoh ini. Selanjutnya, cucu menantu telah mengajarkanku bagaimana untuk memahami kekuatan hukum. "Ye Mo melirik Nie Li, merasa penuh penghargaan terhadap dirinya.

Ye Zong membuka mulutnya ingin mengatakan sesuatu, tapi hanya menganggukkan kepalanya pada akhirnya, "Ya."

Dia tidak tahu jenis ramuan mempesona Nie Li beri ke Ye Mo menyebabkan dia berpikir begitu tinggi dari Nie Li. Karena ini sudah terjadi, tidak ada yang bisa ia lakukan untuk mengubahnya.

Mengenai kekuatan hukum, Ye Zong tidak tahu satu atau dua hal tentang hal itu. Namun, Ye Zong penasaran tentang bagaimana Nie Li mengajarkan Ye Mo untuk memahami kekuatan hukum. Mungkinkah Nie Li mulai membudidayakan kekuatan hukum sejak ia kecil? Berpikir tentang hal itu dengan cara ini, semuanya masuk akal. Jika ia tidak menumbuhkan kekuatan hukum, bagaimana kekuatan Nie Li bisa tumbuh begitu cepat?

Apa yang Ye Zong tidak tahu adalah kekuatan Nie Li tidak memiliki kaitan besar dengan kekuatan hukum.

Ye Mo menatap Ye Zong dan dingin berkata, "Aku belum terlalu puas denganmu, karena kamu yang kecil. Meskipun kamu memiliki bakat yang luar biasa, kamu selalu sangat fleksibel dalam menangani hal-hal. Ada masalah dalam caramu memperlakukan orang. Mengenai masalah dengan Ye Han, kamu tidak bisa melihat melalui sifatnya. Apakah kamu tahu kesalahanmu? "

"Aku salah." Ye Zong merasa wajahnya terbakar. Meskipun dia Tuan Kota, dia sedang diberi pelajaran di depan Nie Li, bagaimana dia bisa menjaga kehormatan setelah ini?

"Aku tidak menyukai Ye Han dan kamu masih bersikeras mendorong dia untuk posisi Tuan Kota. Sekarang lihat apa yang telah kamu lakukan? Untungnya, ia tidak berhasil menjadi Tuan Kota. Jika orang tersebut berhasil menjadi Tuan Kota, dapat kamu bayangkan bagaimana hal-hal bisa berakhir? "Ye Mo dingin mendengus," Sekarang, Ye Han mengatakan kepada Keluarga  Wugui tentang Kota Glory. Jika hanya Keluarga Wugui, aku mungkin bisa menangani mereka. Namun, bagaimana jika keluarga lain dari Dunia Nether memutuskan datang? Bagaimana kita akan mencegah mereka? "
Dengan cara marah Ye Mo, bagaimana Ye Zong bisa berani membantahnya?

"Kamu memiliki anak yang baik seperti Nie Li melakukan yang terbaik untuk Kota Glory, namun sikapmu masih begitu jahat. Apa yang akan terjadi jika kamu menakuti dia? Kamu masih memperlakukan bahwa pengkhianat, Ye Han, dengan begitu banyak kepercayaan lebih, itu konyol! "Ye Mo lugas memarahi, menjadi lebih dan lebih gelisah semakin ia berbicara.

Ye Zong tertekan di dalam hatinya. Meskipun ia sedikit sengit untuk Nie Li, dia masih tidak melakukan apa-apa padanya. Nie Li takut? Jika ia tidak naik di atas kepalanya, dia sudah akan berterima kasih kepada para dewa. Selain itu, ia telah tertipu oleh Nie Li berkali-kali, mengisi hatinya dengan marah. Namun, ia tidak berani membantah ayahnya.

"Kakek Ye Mo, jangan marah. Sikap Tuan Kota selalu seperti ini. Aku sudah terbiasa untuk itu. "Nie Li mengatakan dalam upaya untuk menghibur Ye Mo sambil berpura-pura tidak melihat Ye Zong menatapnya dengan mata melebar.

"Lihatlah bagaimana taat dia. Seorang anak 13-14 tahun bahkan lebih masuk akal daripadamu! "Ye Mo mendengus lagi dan berkata," Kembalilah dan renungkan itu! Adapun pernikahan antara Nie Li dan Yun'er, itu akan tetap seperti ini. Kita akan menunggu masalah dengan Keluarga Wugui diselesaikan. Kemudian, aku akan mengunjungi Keluarga Tanda Surgawi dan mendiskusikan hari pernikahan. "

Ye Zong merasa pahit di hatinya dan cepat berkata, "Apakah sedikit tidak tepat untuk Keluarga Angin Salju mengambil inisiatif untuk mengunjungi Keluarga Tanda Surgawi? Bagaimanapun itu harusnya Keluarga Tanda Surgawi untuk mengunjungi kita dan mengusulkan pernikahan, jika tidak bagaimana Yun'er dapat memiliki posisinya? Selain itu, usia Yun'er saat ini sedikit terlalu muda? "

"Pemandangan bodoh ini!" Ye Mo melambaikan lengan bajunya dan dingin mendengus, "Dengan begitu banyak keluarga di luar sana, keluarga wanita tidak menikah di usia muda? Karena kamu telah bergaul dengan bocah itu, Huyan Xiong, terlalu lama, kamu ingin membuat Yun'er untuk menjadi seorang wanita tua seperti itu Huyan Lanruo dan tidak dapat menikah? "

Ekspresi Ye Zong aneh dan Nie Li menahan tawanya. Tidak heran Huyan Lanruo selalu menempel padanya. Ternyata itu karena dia tidak bisa menikah di luar. Jika Huyan Lanruo tahu apa kata Ye Mo, apa reaksi yang akan dia miliki?

Bagaimana bisa Ye Ziyun tidak menikah? Jika Ye Zong membiarkan berita keluar, berapa banyak keluarga akan berdiri di depan pintu Mansion Tuan Kota ini?

"Ya." Ye Zong hormat menjawab. Awalnya, ia berencana untuk mendorong Nie Li turun sedikit untuk mendapatkan dia untuk lebih berperilaku baik.  Pada akhirnya, ketika ayahnya kembali, ia tiba-tiba menyadari bahwa itu dia yang berada di pihak yang lemah. Sejak Ye Mo telah setuju untuk pernikahan ini, siapa yang masih menentangnya?

Nie Li segera berkata dengan ketulusan, "Kakek Ye Mo, tentang soal mengusulkan pernikahan, secara alami harus mulai di sisiku Keluarga Tanda Surgawi. Setelah masalah ini selesai, aku akan meminta Patriark dan ayahku datang kepada kamu secara pribadi. "

Mendengar kata-kata Nie Li, Ye Mo tersenyum dan mengangguk kepalanya, "Bagus, bagus, bagus. Adapun hadiah pertunangan, apa pun akan dilakukan. Mansion Tuan Kota tidak kurang dari setiap item! "Ye Mo menyapu matanya di Ye Zong. Di depan ayahnya, bagaimana Ye Zong bisa membantah?

"Adapun hal dengan Keluarga Wugui, kita harus datang dengan beberapa metode untuk berurusan dengan mereka secepat mungkin. Tapi pertama-tama, aku akan pergi melihat Yun'er. "

Setelah melihat secara hormat Ye Zong, Ye Mo tidak lagi memiliki kepentingan dalam pelajaran dia. Setelah akhirnya kembali setelah sekian lama, pertama ia harus mengunjungi cucu tercinta, kemudian segera memulai pelatihan pengasingannya.

Ye Zong memandang Nie Li, "Nie Li, kamu tetap di sini. Aku punya beberapa hal untuk diskusikan denganmu. "

Melihat kemarahan di mata Ye Zong, Nie Li merasa kesemutan kecil di hatinya dan berkata, "Aku juga belum kembali untuk beberapa waktu, pertama aku akan mengunjungi Ziyun."

Ye Mo merenungkan dan berkata, "Nie Li, kamu tinggal di sini. Jika Ye Zong berani melakukan apa saja untukmu, datang dan beritahu kakek, aku akan memberinya pelajaran. "

COMMENTS

BLOGGER: 6
Loading...
<script async src="//pagead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js"></script> <!-- Responsive --> <ins class="adsbygoogle" style="display:block" data-ad-client="ca-pub-0427658337601623" data-ad-slot="6227271247" data-ad-format="auto"></ins> <script> (adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({}); </script>
Name

Against The Gods Ancient Godly Monarch ARK Awakening Beast Piercing The Heavens Chaotic Sword God Chapter Devouring The Heavens Doulou Dalu Dragon Marked War God Emperor Domination King Of Avatar Legendary Moonlight Sculptor Long Live Summons Martial God Asura Mushoku Tensei Novel Overlord Pemberitahuan Re Monster Record Of A Mortals Journey To Immortality Spirit Realm Stellar Transformation Tales Of Demons And Gods Vol 1 The Great Ruler Thought Through Eternity Xian Ni Zhan Long
false
ltr
item
INDONovels: Novel Tales Of Demons And Gods 209 Bahasa Indonesia
Novel Tales Of Demons And Gods 209 Bahasa Indonesia
https://4.bp.blogspot.com/-yXd3DPD59Aw/V-vD2863FEI/AAAAAAAAAis/GKYRcdPh8xwz8RSXb4314Ivh-e4FUfyUwCK4B/s320/Ch_29_cover.jpeg
https://4.bp.blogspot.com/-yXd3DPD59Aw/V-vD2863FEI/AAAAAAAAAis/GKYRcdPh8xwz8RSXb4314Ivh-e4FUfyUwCK4B/s72-c/Ch_29_cover.jpeg
INDONovels
http://www.indonovels.net/2016/09/novel-tales-of-demons-and-gods-209.html
http://www.indonovels.net/
http://www.indonovels.net/
http://www.indonovels.net/2016/09/novel-tales-of-demons-and-gods-209.html
true
6370751146931422237
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy