>

Novel Martial God Asura 13 Bahasa Indonesia

Novel Martial God Asura 13 – Berlutulah Dan Memohon Untuk Pengampunan * whoosh * Chu Feng berlari ke samping dan menghindari serangan C...

Novel Martial God Asura 13 – Berlutulah Dan Memohon Untuk Pengampunan


* whoosh * Chu Feng berlari ke samping dan menghindari serangan Chu Cheng.

Pada saat yang sama, salah satu kakinya menyentuh tanah. Dia tiba-tiba berputar, dan setelah satu putaran, kakinya itu ditarik.

Melihat itu, wajah Chu Cheng sedikit berubah dan dia buru-buru mundur. Tapi sayangnya, tidak hanya kaki Chu Feng cepat, posisinya yang akurat dan tidak ada cara untuk menghindarinya.

Saat ia panik, Chu Cheng hanya bisa meletakkan kedua tangannya bersama-sama dan tegas memblokir serangan Chu Feng.

* Bang *

* tatata *

Setelah sapuan kaki, Chu Cheng terpaksa mundur beberapa langkah dan perasaan mati rasa terus datang dari lengannya.

Saat itu, Chu Cheng mengerutkan kening sedikit. Tidak peduli apa, dia tidak berpikir bahwa Chu Feng akan memiliki kekuatan yang kuat tersebut.

Kekuatan yang benar-benar melebihi harapan sehingga ia harus memperlakukan pertarungan serius.

"Kau tahu pengisianmu, tetapi hanya dengan tubuh kekuatan kasar, pada akhirnya mustahil untuk menjadi berguna. Aku akan membiarkanmu mengalami kekuatan dari keterampilan bela diri. "

* papapapa *

"Haa!"

Chu Cheng terus memukul titik akupunktur tubuhnya dan ia tiba-tiba berteriak keras. Dalam sekejap, tubuhnya berkembang cukup sedikit dan tinjunya juga meningkat dalam ukuran.

Juga, kulitnya berubah dari putih ke ungu dan urat muncul. Itu cukup menakutkan.

"Sebuah keterampilan penguatan."

Chu Feng menyipitkan matanya dan ia bisa mengatakan bahwa Chu Cheng meggunakan semacam keterampilan penguatan.

Keterampilan semacam itu tidak akan mengubah jumlah dari satu keterampilan, tapi seluruh tubuh mereka akan menerima tanjakan.

Setelah budidaya ke suatu titik tertentu, tubuh seseorang tidak akan diserang oleh unsur-unsur, juga pedang atau tombak tidak bisa menembus tubuh. Seluruh tubuh mereka seperti senjata mematikan.

Dia melihat perubahan Chu Feng dalam ekspresi sehingga Chu Cheng langsung bangga pada dirinya sendiri. Meskipun kekuatan Chu Feng tak terduga, ia tahu bahwa kelemahan terbesar Chu Feng adalah dia tidak mengembangkan keterampilan bela diri.

Keterampilan yang ia gunakan itu disebut Tubuh Baja. Dengan keterampilan itu, hampir tak terkalahkan sementara secara fisik bertempur dengan seseorang dari tingkat yang sama, sehingga ia memiliki keyakinan mutlak bahwa ia bisa mengalahkan Chu Feng.

"Chu Feng, kamu dapat berlutut dan memohon pengampunan, atau ..."

Tapi bahkan tidak membiarkan dia menyelesaikan kata-katanya, tubuh Chu Feng berkelebat, dan menghilang.

Ketika Chu Feng muncul kembali, ia tiba di depan Chu Cheng. Tinju kuat berat semakin besar dan lebih besar dari sebelumnya di matanya.

Melihat bahwa Chu Feng berani untuk pertempuran dengan dia secara fisik, Chu Cheng mengejek dan dia juga melemparkan tinjunya keluar ke tinju Chu Feng.

*clang*

Dengan tabrakan dua tinju, suara terdengar, seolah-olah itu adalah tabrakan baja.

Tapi setelah pertukaran itu, Chu Cheng mendapat didorong kembali beberapa langkah. Perasaan mati rasa tidak menurun tetapi lebih meningkat pada tinjunya dan dia melihat Chu Feng yang melakukan bahkan tidak terdorong setengah langkah mundur.

"Bagaimana bisa tubuh orang ini begitu kuat?"

Chu Cheng akhirnya menyadari bahwa ada sesuatu yang salah. Dengan keahliannya saat membudidayakan, tidak ada cukup banyak orang yang berani untuk pertandingan kekuatan dengan kekuatan di tingkat budidaya yang sama.

Tapi sekarang, di depan matanya, tidak hanya Chu Feng bertanding dengan kekuatan melawan kekuatan, ia bahkan memiliki keuntungan yang benar-benar membuatnya merasa bahwa situasi tidak baik.

*whoosh*

Tiba-tiba, tubuh Chu Feng berlari ke depan dan ia menyerang dengan tapak tunggal. Dia langsung menyerang tepat pada Chu Cheng di depannya.

Chu Cheng yang memiliki dua pelajaran sebelumnya tidak tegas menerimanya. Sebaliknya, ia bertujuan untuk pergelangan tangan Chu Feng dan meraihnya.

"Ini…"

Tapi itu masih bukan waktu bagi Chu Cheng menjadi bahagia. Ia terkejut menemukan bahwa tangannya tidak meraih apa-apa, dan tapak langsung menuju dia juga menghilang di udara.

*berdebar*

"Ah!"

Saat ia terkejut, tapak yang sangat kuat keras mendarat di dadanya.

Tapak Chu Feng memiliki banyak kekuatan. Chu Cheng mendapat didorong kembali ke atas sepuluh meter kemudian jatuh di tanah sementara mengeluarkan seteguk darah keluar.

Adegan yang membuat pengamat Chu Zhen melebarkan mata dan mulutnya. Tidak peduli apa, dia tidak akan berpikir bahwa bahkan Chu Cheng yang berada di alam Roh tingkat 4 akan dikalahkan oleh Chu Feng.

Yang sudah melebihi batas tertahankannya. Setelah semua, sebelumnya Chu Feng adalah orang yang tidak berguna yang tidak bisa lebih berguna.

"Bagaimana ini bisa terjadi ..."

Pada saat itu, di wajah Chu Cheng, selain rasa sakit, sebagian besar itu terkejut.

Dia tidak bisa mengerti. Dia tidak bisa mengerti mengapa dia tidak bisa mengambil pergelangan Chu Feng dan tertabrak oleh dia sebagai gantinya.

"Apakah dia melatih keterampilan?"

"Mustahil. Benar-benar mustahil. Dia hanya berada di pelataran inti selama sepuluh hari. Bagaimana ia mampu menggunakan keterampilan? "

Chu Cheng merasa bahwa Chu Feng tidak menunjukkan keterampilan bela diri, karena dalam waktu sepuluh hari, itu tidak mungkin untuk belajar keterampilan bela diri.

Tetapi jika ia tahu bahwa tidak hanya Chu Feng menggunakan keterampilan bela diri, itu bahkan keterampilan terkuat di pelataran inti, yaitu Tapak Ilusi, yang tahu bagaimana ia akan merasa.

"Kakak." Tepat pada saat itu, Chu Zhen berlari, mendukung Chu Cheng dan ingin melarikan diri.

Dia benar-benar panik. Dia hanya berpikir bahwa jika Chu Cheng tidak bisa mengalahkan Chu Feng, ia hanya bisa memikirkan melarikan diri.

"Tidak perlu untuk pergi begitu cepat kalian berdua."

Tapi pada waktu itu, Chu Feng muncul tanpa membuat suara dan menghalangi jalan mereka.

"Chu Feng, apa yang kau lakukan?"

Chu Zhen memiliki wajah yang tenang di permukaan, tetapi dia tidak bisa menutupi rasa takut di dalam hatinya.

Itu karena saat ini Chu Feng benar-benar berbeda dari Chu Feng sebelumnya. Seolah-olah ia adalah orang yang sama sekali berbeda. Perubahan yang benar-benar menakuti dia.

"Aku tidak berencana apa-apa, hanya mengambil semua hal padamu, berlutut dan memohon pengampunan, maka aku akan membiarkanmu pergi." Ada senyum kecil yang tergantung di wajah Chu Feng, tapi senyum yang membuat mereka bahkan lebih takut.

"Chu Feng, jangan berlebihan." Kata Chu Cheng sementara menggretakan gigi.

"Aku berlebihan? Kamu semua mengatakan dengan mulutmu bahwa aku sampah. Memalukan dan menghinaku di depan orang lain. "

"Kamu bahkan mengikutiku diam-diam, dan kamu ingin merampokku dan memukuliku. Sekarang kamu mengatakan aku berlebihan? "

"Aku tahu bahwa kamu tidak melihatku sebagai bagian dari keluarga Chu, tapi itu tidak masalah, karena aku belum pernah melihatmu sebagai keluarga."

"Menghinaku baik-baik saja, tapi untuk membuat Chu Yue seperti itu tak tertahankan, karena Chu Yue adalah keluarga bagiku, dan dia adalah salah satu dari beberapa orang yang aku ingin lindungi."

Setelah mengatakan itu, wajah Chu Feng tiba-tiba berubah dingin dan dia memperpanjang tangannya. Dengan dua menyolok "bang", dua tamparan bebas mendarat di wajah Chu Cheng dan Chu Zhen.

Kedua tamparan yang sangat kuat membuat mereka berdua kaku jatuh di tanah. Setelah itu, Chu Feng tiba-tiba memperpanjang kakinya dan menendang keras pada dada Chu Cheng.

"Bagaimana mulutmu sekarang? Apakah kamu tidak dapat memaksa logikamu? Bukankah kamu sangat mengancam? "

"Mengapa kamu tidak mengatakan apa-apa? Bicara. Katakan ... maafkan aku. "Sementara Chu Feng berbicara, dia menampar Chu Cheng dua kali lagi.

Setelah dua tamparan, kedua pipi Chu Cheng yang tersisa dengan dua tanda tapak merah dan jejak darah mengalir dari mulutnya.

"Bagiku memohon untuk sampah sepertimu, adalah harapanmu." Chu Cheng tampak sangat pantang menyerah.

Tapi Chu Feng hanya tersenyum, dan mulai melambaikan kedua tangannya. Beberapa tamparan terus mendarat di wajah Chu Cheng.

Dalam situasi itu, pipi Chu Cheng cepat mulai bengkak, dan kepalanya menjadi kepala babi.

"Chu Feng!" Melihat bahwa kakaknya sendiri kejam terkena itu, Chu Zhen akhirnya meledak.

"Minggir." Hanya dengan gelombang lengan besar, dan dengan tamparan, Chu Zhen diletakkan di tanah bahkan tanpa kekuatan untuk berdiri kembali.

Saat itu, Chu Zhen benar-benar memahami perbedaan antara dia dan Chu Feng. Jadi ternyata dia bahkan tidak bisa mengambil satu serangan dari Chu Feng.

"Chu Feng, bunuh aku jika kamu berani!" Chu Cheng mengungkapkan silau jahat dan mulai berteriak.

"Kau pikir aku tidak berani?" Saat ia mengatakan itu, Chu Feng mengambil pisau dari pinggang Chu Cheng, mengarahkannya pada Dantian dan berkata,

"Aku akan menghitung sampai satu. Jika kamu tidak meminta ampun, aku akan menghancurkan Dantianmu dan kamu tidak akan dapat berlatih lagi dalam hidupmu. "

"Kamu berani?!" Mendengar kata-kata Chu Feng, wajah Chu Cheng langsung berubah. Tidak ada lagi ancaman, dan mengganti itu takut tak tertandingi.

Dia merasa sama seperti Chu Zhen. Dia juga berpikir bahwa Chu Feng di depannya benar-benar berbeda dari Chu Feng sebelumnya.

Dia benar-benar tidak bisa memastikan apakah atau tidak Chu Feng akan menghancurkan Dantiannya, atau apakah ia akan membunuhnya.

COMMENTS

<script async src="//pagead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js"></script> <!-- Responsive --> <ins class="adsbygoogle" style="display:block" data-ad-client="ca-pub-0427658337601623" data-ad-slot="6227271247" data-ad-format="auto"></ins> <script> (adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({}); </script>
Name

Against The Gods Ancient Godly Monarch ARK Awakening Beast Piercing The Heavens Chaotic Sword God Chapter Devouring The Heavens Doulou Dalu Dragon Marked War God Emperor Domination King Of Avatar Legendary Moonlight Sculptor Long Live Summons Martial God Asura Mushoku Tensei Novel Overlord Pemberitahuan Re Monster Record Of A Mortals Journey To Immortality Spirit Realm Stellar Transformation Tales Of Demons And Gods Vol 1 The Great Ruler Thought Through Eternity Xian Ni Zhan Long
false
ltr
item
INDONovels: Novel Martial God Asura 13 Bahasa Indonesia
Novel Martial God Asura 13 Bahasa Indonesia
INDONovels
http://www.indonovels.net/2016/10/novel-martial-god-asura-13-bahasa.html
http://www.indonovels.net/
http://www.indonovels.net/
http://www.indonovels.net/2016/10/novel-martial-god-asura-13-bahasa.html
true
6370751146931422237
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy