>

Novel Martial God Asura 40 Bahasa Indonesia

Novel Martial God Asura 40 – Aku Yang Dicintai Su Mei "Menyingkir dari hadapanku. Jika kamu berani untuk terus menghalangiku maka ...

Novel Martial God Asura 40 – Aku Yang Dicintai Su Mei


"Menyingkir dari hadapanku. Jika kamu berani untuk terus menghalangiku maka aku akan menghancurkanmu. "Tapi sama seperti Chu Feng meninggalkan Lokasi Pemilihan Misi, ia mendengar suara tajam seorang gadis.

"Su Mei?"

Mendengar suara itu, Chu Feng tidak bisa membantu tetapi khawatir. Ia bahkan berpikir bahwa Su Mei bertemu dengan masalah sehingga dia cepat pergi menuju ke arah suara itu.

Memang, di dekatnya, ia menemukan sosok Su Mei. Tapi saat ini di sekitar Su Mei adalah selusin Anggota Aliansi Swords.

Mereka tidak menyembunyikan aura mereka sehingga Chu Feng jelas bisa merasakan bahwa sebagian besar orang di sana pada tingkat 5. Yang terkuat adalah seorang pria muda dan ia berada di tingkat 6.

Orang yang memiliki figur yang tinggi, wajah putih, alis tebal, dan mata besar. Bisa dikatakan bahwa ia adalah seorang anak cukup khas. Dia saat ini tersenyum mengancam pada Su Mei dan kelompok Anggota Aliansi Swords yang menggoda Su Mei di depan orang banyak.

Tapi mungkin karena status khusus Su Mei, menggoda dari pria berwajah putih memiliki cukup beberapa tingkat sehingga membuat Su Mei sangat senang dan ada tanda-tanda dia mempersiapkan untuk terjun.

Melihat itu, Chu Feng yang awalnya ingin membantu langsung menghentikan langkahnya. Dia jelas memahami kekuatan Su Mei. Dia di tingkat 7 masih orang-orang yang berani mengganggu Su Mei. Mereka hanya mencari mati.

Tapi, jelas gadis itu masih tidak ingin mengekspos kekuatan sehingga dia paksa bertahan dan tidak menyerang. Jadi, Chu Feng bergabung dengan pengamat untuk keaktifan dan sembunyi tertawa dalam hatinya, "Aku akan melihat berapa lama lagi kamu bisa menahan ini."

"Nona Su Mei. Aku, Jian Chen, benar-benar menyukaimu. Tidak bisakah kamu memberiku kesempatan? "

"Dalam seluruh pelataran inti, tidak peduli itu status, kekuatan, atau penampilan, siapa yang bisa cocok denganmu selain aku, Jian Chen?"

Bahwa laki-laki berwajah putih disebut Jian Chen mengaku dengan emosi yang mendalam. Tapi, pasangan matanya memindai bolak-balik pada tubuh Su Mei. Ketika ia melihat suatu daerah menarik, dia tidak bisa membantu tetapi menjilat bibirnya.

"Kamu ..." Ketahanan Su Mei jelas mencapai batas karena hal yang paling dia tidak bisa berdiri adalah diganggu oleh seseorang.

Tapi saat ia akan meledak, ia tiba-tiba melihat sosok familiar di keramaian. Sebuah pikiran tiba-tiba terjadi dan ia menarik ekspresi marah sambil mengatakan sedikit malu-malu untuk Jian Chen, "Sebenarnya, aku sudah mencintai seseorang."

"Apa? Kamu memiliki kekasih? Siapa? " Mendengar kata Su Mei, Jian Chen adalah seolah-olah ia tertabrak pukulan besar dan langsung marah.

Su Mei tersenyum bangga, melemparkan pandangannya ke arah kerumunan dan menggunakan nada sangat hangat untuk mengatakan, "Darling, kamu hanya menonton ketika seseorang menggangguku?" Dan orang yang dia cari persis Chu Feng di keramaian.

"Sialan!" Chu Feng tersembunyi berteriak dalam hatinya. Dia tidak pernah berpikir bahwa Su Mei akan menemukan dia begitu cepat dan dia bahkan membodohi dirinya. Su Mei jelas membawanya sebagai perisai!

Meskipun ia tidak senang di hatinya, sebagai seorang pria dan sambil menghadap tatapan terkonsentrasi dari orang-orang di sekelilingnya, bagaimana bisa Chu Feng mundur? Setelah semua, ia awalnya berencana untuk membantu Su Mei keluar.

"Darling, aku baru saja tiba. Siapa bajingan yang bullyingmu? Aku akan membantumu merawatnya. "Chu Feng memasang tindakan saat ia berjalan keluar dari kerumunan. Dia datang di depan Su Mei, tersenyum mengancam kemudian melakukan tindakan yang benar-benar terpana semua orang.

Dia melambaikan tangannya dan ledakan angin kencang melanda. Ini mendorong keindahan kecil halus, Su Mei, ke dalam pelukannya.

Adegan yang benar-benar bisa dikatakan membuat mata orang melebar dan rahang jatuh. Setiap orang memiliki mulut mereka terbuka lebar dan beberapa orang hampir memiliki bola mata mereka rontok.

Siapa Su Mei? Dia adalah seorang jenius yang semua orang tahu di pelataran inti dan juga kecantikan ternama. Meskipun tidak ada banyak orang yang melihatnya, orang-orang yang memang melihat dia terpesona oleh kecantikannya.

Banyak orang bahkan melihat dia sebagai dewi di mata mereka. Mereka yang memiliki kemampuan yang kuat dan latar belakang yang kuat langsung mengaku pada Su Mei. Jian Chen hanya salah satu dari mereka.

"Kau ..." Menjadi main mata di depan begitu banyak orang, Su Mei juga marah ke titik bahwa kedua matanya terbakar.

Tapi setelah berpikir bahwa itu untuk dirinya sendiri, ia sangat menentang terhadap kemarahannya. Tidak hanya dia tidak terjun, dia penuh dengan senyum kebahagiaan dan terus tinggal di pelukan Chu Feng.

Saat itu, Chu Feng bisa merasakan dua bola kelembutan menyentuh perutnya. Perasaan nyaman langsung membuatnya bergetar sekali. Setelah itu, dia tidak bisa membantu tetapi sedikit lebih erat merangkul Su Mei dan menikmati perasaan lembut sebanyak dia suka.

"Sialan, siapa kamu ?!"

Saat ia melihat dewi sendiri yang di ambil oleh orang lain di depannya, Jian Chen hanya merasa marah menyerang hatinya dan niat membunuh dipancarkan dari tubuhnya.

"Siapakah aku? Akulah yang dicintai Su Mei. "Chu Feng terjebak dadanya dan mengangkat kepalanya saat ia mengatakan bangga.

"Kau bajingan ..." Su Mei mengutuk dalam hatinya. Semua orang tahu apa artinya Chu Feng. Maksudnya adalah bahwa Su Mei mencintainya bukan sebaliknya!

"Kurang ajar. Aku akan menghancurkanmu. "Akhirnya, Jian Chen meledak. Dia menarik keluar pedang di belakang punggungnya dan menusuk ke arah Chu Feng.

"Darling, rawat dia untuk ku."

Hal yang membuat Chu Feng terdiam adalah Su Mei di pelukannya sebenarnya mendorongnya keluar. Dorongan yang memiliki banyak kekuatan di dalamnya dan langsung mendorongnya ke arah pedang Jian Chen. Yang hanya mengambil keuntungan dari Chu Feng dan dia membalas dendam tanpa menyamarkan itu!

Tapi apa kekuatan Chu Feng miliki? Orang-orang di tingkat 7 bahkan tidak layak menjadi lawannya, apalagi orang dari tingkat 6.

* Bang *

Chu Feng bersandar ke samping dan menghindari serangan Jian Chen. Setelah itu, ia mengangkat kakinya dan langsung menendang Jian Chen menjadi keadaan sengsara.

"Bocah, kamu ingin mati." Melihat itu, selusin anggota yang tersisa di Aliansi Swords melambaikan pedang di tangan dan tak terkendali terhadap Chu Feng.

Tapi, bagaimana mereka bisa menjadi lawan Chu Feng? Dalam sekejap, selusin orang semua dipukuli ke titik di mana mereka pendarahan dari hidung mereka, memar di seluruh tubuh mereka, berguling-guling di lantai, dan melolong kesakitan.

* ta * Chu Feng menginjak tubuh Jian Chen dan berkata agresif, "Jika kamu berani mengganggu Darlingku di masa depan, aku akan mematahkan semua gigimu."

Setelah mengatakan itu, Chu Feng pergi di depan Su Mei sementara tertawa dan memeluknya tanpa menahan diri. Dia kemudian berkata, "Mari kita duduk di sana darling." Kemudian angkuh berjalan menuju kediamannya sendiri.

"Siapa lelaki ini? Dia berani melakukan itu untuk Su Mei ... "

Melihat adegan di mana mereka bergantung pada satu sama lain ketika mereka pergi, pada saat yang sama orang-orang yang curiga identitasnya, suara memilukan juga bisa terdengar.

Saat mereka berjalan, Chu Feng benar-benar tak terkendali. Dia erat memeluk Su Mei di pelukannya sementara sepenuhnya mengabaikan tatapan Su Mei tentang penghinaan dan juga bahwa tangan kecil yang tersembunyi mencubit lengannya.

Ini adalah pengalaman Chu Feng: "Bahkan aku harus menahan rasa sakit, aku masih akan mengambil keuntungan kecil darimu. Yang disebut 'Jika kamu tidak mengambil keuntungan dari hal-hal kecil, maka kamu tidak mengambil keuntungan sama sekali'. Ini adalah harga untuk membuatku sebagai perisai. "

"Bajingan, cukup."

Sama seperti mereka memasuki kediaman Chu Feng, Su Mei mendorong Chu Feng pergi. Embusan oleh angin lalu, dan tendangan tajam Su Mei datang menyapu ke arahnya.

"Sialan ~"

Chu Feng terkejut karena Su Mei melampaui dia tidak peduli apakah itu kecepatan atau kekuatan.

Gadis ini sudah pada alam Roh tingkat 8!

COMMENTS

BLOGGER: 1
Loading...
<script async src="//pagead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js"></script> <!-- Responsive --> <ins class="adsbygoogle" style="display:block" data-ad-client="ca-pub-0427658337601623" data-ad-slot="6227271247" data-ad-format="auto"></ins> <script> (adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({}); </script>
Name

Against The Gods Ancient Godly Monarch ARK Awakening Beast Piercing The Heavens Chaotic Sword God Chapter Devouring The Heavens Doulou Dalu Dragon Marked War God Emperor Domination King Of Avatar Legendary Moonlight Sculptor Long Live Summons Martial God Asura Mushoku Tensei Novel Overlord Pemberitahuan Re Monster Record Of A Mortals Journey To Immortality Spirit Realm Stellar Transformation Tales Of Demons And Gods Vol 1 The Great Ruler Thought Through Eternity Xian Ni Zhan Long
false
ltr
item
INDONovels: Novel Martial God Asura 40 Bahasa Indonesia
Novel Martial God Asura 40 Bahasa Indonesia
INDONovels
http://www.indonovels.net/2016/10/novel-martial-god-asura-40-bahasa.html
http://www.indonovels.net/
http://www.indonovels.net/
http://www.indonovels.net/2016/10/novel-martial-god-asura-40-bahasa.html
true
6370751146931422237
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy