>

Novel Martial God Asura 6 Bahasa Indonesia

Novel Martial God Asura 6 – Jangan Bilang Aku Itu Dia? D ia menoleh ke arah sumber suara. Di pintu masuk lantai 3, orang tua yang memil...

Novel Martial God Asura 6 – Jangan Bilang Aku Itu Dia?


Dia menoleh ke arah sumber suara. Di pintu masuk lantai 3, orang tua yang memiliki rambut putih, alis putih, dan janggut putih menatap dia.

Chu Feng tahu bahwa ia adalah seorang Tetua yang menjaga Bangunan Martial Skill. Meskipun ia tampaknya hampir seratus tahun, kekuatan Tetua itu sangat kuat.

"Terima kasih untuk pengingat Anda, tapi saya punya rencana sendiri." Setelah memberi hormat pada Tetua, ia berjalan kedalam.

[TL: Dengan hormat, itu berarti hormat Cina yang melengkungkan satu sisi atas yang lain.]
"Ahh, murid arogan lain." Tetua yang menjaga menggeleng dengan kekecewaan.

Dia telah melihat banyak murid seperti Chu Feng dan kebanyakan dari mereka berakhir dengan kegagalan. Orang-orang yang gagal ringan memperbaiki jalan mereka, tetapi orang-orang yang sepenuhnya gagal total berjalan di jalan yang salah dan kehilangan masa depan yang baik.

Namun demikian, ketika Tetua itu melihat wajah baru datang, dia ramah akan mengingatkan mereka untuk menjauhi sebanyak mungkin murid pergi ke jalan yang salah.

Chu Feng berjalan di tingkat 3, dan ia dengan cepat mengambil sebuah buku keterampilan yang dia suka dan membawanya ke Tetua untuk mendaftar.

"Apakah kamu yakin ingin melatih dalam Tapak Ilusi?" Tetua itu menatap Chu Feng dengan keraguan.

"Mm." Chu Feng tersenyum dan mengangguk.

"Apakah kamu melihat deskripsi keahlian ini?" Tetua terus bertanya.

"Saya telah melihat hal itu." Chu Feng sekali lagi tersenyum.

"Namun kamu masih memilih itu? Ini adalah salah satu yang paling sulit di seluruh Bangunan Martial Skill. "Tetua benar-benar tidak mengerti.

"Ini adalah persis sama yang saya ingin latih." Chu Feng masih tergantung senyum di wajahnya, tapi tatapannya itu tegas.

"Sigh, pemuda hari ini benar-benar tidak tahu batas-batas mereka." Tetua itu mendesah, tapi ia masih mendaftarkan untuk Chu Feng. Setelah memberikan kembali buku keterampilan, ia menambahkan, "Ingatlah untuk mengetahui titik apa untuk berhenti."

Chu Feng mengangguk, mewakili bahwa ia menerima nasihat. Meskipun Tetua itu selalu meragukan Chu Feng, Chu Feng memiliki kesan yang sangat baik dari dia dan dia merasa bahwa dia adalah seorang Tetua yang bertanggung jawab.

"Hm?"

Tapi sama seperti Chu Feng berbalik, tubuh akrab mengusap bahunya dan berlalu. Itu Duan Yuxuan dan wajahnya sangat jelek.

Chu Feng tidak mengenalnya dengan baik, sehingga dia tidak berpikir lagi tentang hal itu. Tapi saat ia siap untuk pergi, ia mendengar bisikan di belakangnya, dan kemudian ia juga mengerti mengapa Duan Yuxuan tertekan.

"Bukankah itu Duan Yuxuan? Aku pikir dia sudah punya buku keterampilan peringkat 4, jadi mengapa dia di sini memilih buku keterampilan lain? Atau buku keterampilan peringkat 4 pada Yang Tian Yu? "

"Kau tidak tahu? Dalam pesta tadi malam, para Tetua pelataran inti mengingatkan mereka bahwa buku keterampilan tperingkat 4 tidak dapat dibagi dan hanya satu orang bisa melatih di dalamnya. "

"Setelah mereka mendengar Tetua mengatakan itu, mereka berdua hanya tampak kosong. Kemudian, mereka akhirnya mengaku kepada orang banyak. Ternyata mereka tidak pertama dalam ujian dan ada orang lain yang menewaskan empat puluh Fierce Beast. "

"Jadi sesuatu seperti itu terjadi. Tapi kenapa mereka tidak mengakui dalam melakukan hal itu di awal? "

"Ahh, siapa tahu. Mungkin mereka ingin wajah, tapi kali ini mereka benar-benar kehilangan itu semua. "

"Benar. Tapi siapa yang pertama? Aku tidak ingat seseorang begitu kuat di pelataran luar? "

"Empat puluh Fierce Beast ... Dan bahkan ada peringkat 4 dari mereka. Itu benar-benar tak terbayangkan bagaimana tangguh orang itu akan menjadi. "

Saat ia mendengarkan itu, Chu Feng tersenyum dan menggeleng sambil berjalan ke lantai berikutnya. Dia benar-benar ingin memulai pelatihan.

Lantai 4 adalah sama seperti lantai 1: Itu juga penuh sesak. Para murid baru saat ini memilih buku keahlian sehingga ini menjadi murid-murid yang lebih tua.

Chu Feng tampak lebih. Meskipun lantai 4 penuh sesak, itu bisa lebih baik dikatakan sebagai tempat pelatihan seni bela diri. Setidaknya seribu orang berlatih dengan mekanisme dan mereka berteriak-teriak panjang ke segala arah. Itu cukup spektakuler.

Juga, selain ribuan mekanisme di aula utama, ada tak terhitung jumlahnya kamar pribadi yang juga untuk pelatihan.

Ini adalah desain yang cukup bagus. Orang-orang yang suka keramaian bisa bergabung dengan orang-orang di ruang utama dan mereka bisa saling membantu karena mereka berdebat.

Orang-orang yang menikmati keheningan bisa memilih kamar pribadi dan melatih di sana sendiri. Setelah pintu batu tertutup, mereka akan terisolasi dari semua gangguan.

Chu Feng tidak bergabung dengan mereka dan ia langsung pergi ke lantai 6. Itu mirip dengan lantai 3 tapi jauh lebih tenang. Ada juga lebih banyak tempat untuk pelatihan.

Chu Feng memasuki ruang pribadi. Setelah menutup pintu batu, ia membungkuk ke pilar mekanisme karena ia tahu bahwa pilar itu akan hancur oleh dia.

Mekanisme pilar terbuat dari baja dan kayu jadi itu sangat kokoh. Jika diserang, maka secara otomatis akan menghindar.

Kecepatan menghindar berubah sesuai dengan kecepatan menyerang lawan. Kecuali disempurnakan dalam budidaya keterampilan bela diri, itu sangat sulit untuk merusak, sehingga itu adalah peralatan yang terbaik untuk pelatihan.

" Tapak Ilusi. Menggunakan kekuatan angin dari tapak ke tanpa bentuk mengendalikan musuh. "

Chu Feng memandang metode budidaya untuk Tapak Ilusi. Kemudian, ia pergi di depan pilar mekanisme.

* whoosh whoosh * Tiba-tiba ia mengulurkan tangan dan ia melihat bahwa tapak tangannya membuat dua jejak. Mereka menyerang menuju dua titik pada pilar mekanisme.

* swoosh swoosh * Tapi sama seperti mereka akan mendarat, pilar bergoyang ke kiri dan kanan, menghindari serangan Chu Feng dengan kecepatan kilat.

Saat itu, Chu Feng tidak bisa membantu tetapi bisa sedikit kekalahan, tapi kemudian ia cepat tersenyum lega, "Menarik."

Sejak hari itu, selain makan dan tidur, Chu Feng akan selalu berada di Bangunan Martial skill dan ia berlatih tanpa henti.

Three Thunder Styles, diciptakan oleh pendiri Sekolah Azure Dragon. Meskipun itu sangat misterius, itu juga sangat sulit untuk dilatih.

Adapun Tapak ilusi, ada alasan mengapa Tetua menyebut sebagai keterampilan yang paling sulit untuk melatih di seluruh Bangunan Martial Skill.

Namun, setelah pelatihan untuk sementara waktu, Chu Feng perlahan memahami sifat dari dua keterampilan.

Three Thunder Styles. Itu sangat sulit dan sengit. Itu secepat kilat, dan sekuat guntur. Setiap gerakan dan setiap gaya bisa mengambil nyawa musuh, dan itu sangat perkasa.

Tapak Ilusi. Itu benar-benar kebalikan. Menggantikan realitas dan menyerang ketika mereka tertangkap basah.

Meskipun tidak berani seperti Three Thunder Styles, itu masih keterampilan cukup dan mereka berbeda dalam cara mereka sendiri.

Setelah sepuluh hari yang baik dari minimal makan dan tidur, Chu Feng akhirnya menangkap dua jenis keahlian.

Meskipun tidak bisa dikatakan bahwa ia menyempurnakan Tapak ilusi, tidak ada banyak perbedaan untuk itu. Di sisi lain, ia hanya berhasil berlatih dalam dua gaya pertama dari Three Thunder Styles.

Namun demikian, ketika Chu Feng berhasil menggunakan gaya ke 2, ia terkejut oleh kekuatan yang kuat.

Di lantai 3 di Bangunan Martial Skill. Tetua yang menjaga masih sama dan Chu Feng mengembalikan Tapak ilusi.

"Apa, apakah kamu mencapai jalan buntu?" Tetua itu menatap Chu Feng dengan sedikit mengejek di matanya dan sudut mulutnya menunjukkan bahwa ia agak bangga pada dirinya sendiri.

Chu Feng tidak menjawab dan hanya tersenyum. Tapi di mata Tetua itu, senyum Chu Feng berarti bahwa ia diam-diam menegaskan hal itu.

"Pergi ke lantai 1 dan mulai dari keterampilan peringkat 1..." Mengambil kembali buku keterampilan, Tetua mengingatkan dengan baik.

"Terima kasih Tetua." Chu Feng memberi hormat dan undur diri.

"Dia tahu kapan harus mundur, jadi dia masih sedikit mengerti." Melihat kepergian Chu Feng, Tetua mengangguk.

Bangunan Martial Skill tidak terbuka untuk seluruh hari. Ketika matahari terbenam, Bangunan Martial Skill akan tutup, dan pada saat itu, semua Tetua penjaga akan perlu memeriksa buku-buku keterampilan dan mekanisme.

"Apa yang diributkan ini tentang itu membutuhkanku untuk secara pribadi pergi dan melihat?"

"Tetua Ouyang, Kamu harus memeriksa ini. Aku belum melihat seperti seorang murid yang kuat dalam waktu yang lama. "

Di tangga, seorang pria setengah baya sedang memimpin Tetua berambut putih dan mereka menuju sebuah kamar pribadi di lantai 6.

Dalam kamar pribadi, mekanisme pilar dihancurkan penuh penyok dan itu hampir bisa tergores.

Saat ia melihat pada pilar mekanisme, wajah Tetua berambut putih ini menjadi sangat berat dan ia melihat dengan hati-hati.

"Ini adalah ..." Tapi dia tahu bahwa ada tapak dangkal menandai satu demi satu pada mekanisme, dia tidak bisa membantu tetapi heran.

Dengan pengalamannya, ia langsung tahu bahwa pilar rusak oleh Tapak ilusi. Tapi di pelataran inti, sangat sedikit murid yang bisa melatih Tapak ilusi sampai ke tingkat itu.

Juga, mereka yang mampu sudah meninggalkan untuk mengalami dunia luar dan cukup banyak tidak satupun dari mereka tetap di Bangunan Martial Skill untuk melatih.


Setelah beberapa pemikiran yang mendalam, mata Tetua tiba-tiba menyala dan dia berkata dengan terkejut, "Jangan bilang itu dia?"

COMMENTS

BLOGGER: 1
Loading...
<script async src="//pagead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js"></script> <!-- Responsive --> <ins class="adsbygoogle" style="display:block" data-ad-client="ca-pub-0427658337601623" data-ad-slot="6227271247" data-ad-format="auto"></ins> <script> (adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({}); </script>
Name

Against The Gods Ancient Godly Monarch ARK Awakening Beast Piercing The Heavens Chaotic Sword God Chapter Devouring The Heavens Doulou Dalu Dragon Marked War God Emperor Domination King Of Avatar Legendary Moonlight Sculptor Long Live Summons Martial God Asura Mushoku Tensei Novel Overlord Pemberitahuan Re Monster Record Of A Mortals Journey To Immortality Spirit Realm Stellar Transformation Tales Of Demons And Gods Vol 1 The Great Ruler Thought Through Eternity Xian Ni Zhan Long
false
ltr
item
INDONovels: Novel Martial God Asura 6 Bahasa Indonesia
Novel Martial God Asura 6 Bahasa Indonesia
INDONovels
http://www.indonovels.net/2016/10/novel-martial-god-asura-6-bahasa.html
http://www.indonovels.net/
http://www.indonovels.net/
http://www.indonovels.net/2016/10/novel-martial-god-asura-6-bahasa.html
true
6370751146931422237
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy