>

Novel Tales Of Demons And Gods 411 Bahasa Indonesia

Novel Tales Of Demons And Gods 411 – Peluang? N ie Li melahap daerah Energi Surgawi seperti binatang mitologis yang aneh. Cuaca dal...

Novel Tales Of Demons And Gods 411 – Peluang?


Nie Li melahap daerah Energi Surgawi seperti binatang mitologis yang aneh.

Cuaca dalam Lukisan Sungai Myriad Miles dan Pegunungan berubah tidak stabil.

Xiao Yu merasakan fluktuasi mengkhawatirkan Energi Surgawi dan sangat terkejut. Kemajuan budidaya Nie Li memang menakjubkan. Sulit baginya membayangkan betapa tinggi kultivasinya mungkin akan dicapai.

Tapi dia tidak mau ketinggalan dalam debu, jadi dia menutup matanya dan mulai budidaya sendiri. Dalam pikirannya, suara jauh terdengar.

Dipandu oleh suara, kesadarannya perlahan memudar menjadi keadaan seperti tidur.

Waktu perlahan mengalir di dalam lukisan itu.

Klan Gu

Tetua Kedelapan, ruang rahasia Gu Bai

Gu Bei tersenyum tua. "Paman Kedelapan, aku ingin mendengar pendapat kamu pada hal-hal yang telah aku diskusikan denganmu. Aku pernah mendengar bahwa Gu Heng telah memperlakukanmu begitu-begitu, dan bahwa satu-satunya yang ia lebih andalkan pada paman ketiga dan keenam! "

Tetua berjubah putih di hadapannya adalah Tetua kedelapan dari Klan Gu, Gu Bai.

Gu Bai menyipitkan matanya saat ia meneliti Gu Bei. "Gu Bei, kamu pergi terlalu jauh ketika kamu menghancurkan Dewa Danau. Bahkan jika itu untuk kompetisi Patriark, kamu tidak bisa menghancurkan segala sesuatu yang menjadi milik lawan, dan meninggalkan dia tanpa jalan untuk hidup. Gu Heng sekarang ingin meminta keadilan. Dan aku, sebagai Tetua Kedelapan dari Klan Gu Clan, harus berdiri untuk keadilan generasi muda! "

Gu Bei meludah dalam hati. Gu Bai adalah seseorang yang berharga dari sebuah hubungan. Siapa yang tahu berapa banyak manfaat Gu Heng sudah berikan.

Tetapi bahkan dengan pikiran-pikiran dalam hatinya, Gu Bei tersenyum di luar. "Aku menyadari bahwa Tetua Gu Bai memiliki prinsip tinggi. Tapi itu hanya cerita sepihak dari Gu Heng. Semua yang aku lakukan adalah mencuri Dewa Dewa. Kamu tidak bisa menyalahkan orang lain untuk ketidakmampuannya! "

Gu Bai ringan mengetuk jari di meja dan bertanya, "Apa yang kamu bicarakan?"

"Aku tahu bahwa Gu Heng telah mengunjungi Paman Kedelapan sebelumnya. Aku meminta kamu untuk tidak percaya pada kata-katanya. Berikut adalah beberapa hadiah yang aku telah siapkan untuk Paman Kedelapan, silahkan terima mereka. Karena masalah ini tampaknya harus diselesaikan, aku akan meninggalkan hormatku secara pribadi! "Gu Bei mengeluarkan karung kain, mendorongnya ke arah Gu Bai, dan menangkupkan tangannya.

Sudut mulut Gu Bai berkedut jijik. "Apa yang keponakan Gu Bei maksudkan dengan ini?" Dengan langkah dari tangan kanannya, puluhan esensi batu spiritual dan artefak kelas 6 mengungkapkan diri mereka sendiri.

Saat melihat ini, alis Gu Bai berkedut. Sebagai seorang Tetua dalam pangkatnya, total asetnya hanya sebesar beberapa ratus ribu batu spiritual. Puluhan esensi batu spiritual yang Gu Bei telah serahkan sama dengan beberapa puluh ribu. Artefak kelas 6 sendiri sama dengan setengah asetnya!

"Aku mendengar bahwa sepupu Gu Heng memberi Paman Kedelapan beberapa ribu batu spiritual. Itu terlalu pelit. Selama Paman Kedelapan mendukungku sampai akhir, aku pasti akan mempersiapkan hadiah paling dermawan! "Gu Bei tersenyum. "Aku mendengar bahwa Paman Kedelapan telah memiliki kesulitan dalam budidaya dan membutuhkan sejumlah besar sumber daya budidaya. Jika ada sesuatu yang aku bisa lakukan untuk membantu paman, silakan bicara! "

Gu Bai tertawa. "Apa yang keponakan Gu Bei bicarakan? Sebagai pamanmu, tentu saja aku tidak akan syirik dari urusanmu! "

"Baik. Dengan kata-kata dari Paman Kedelapan, aku akan lega! "Gu Bei berdiri. "Aku harus ke tempat Paman Kesembilan. Dengan kehendakmu, aku undur diri! "

"Sangat baik. Hati-hati! "Gu Bai berdiri, melihat Gu Bei sampai ke pintu, dan melihat siluet Gu Bei memudar. Kemudian, ia kembali, sekilas ke dalam kantong kain di atas meja, dan bergumam pada dirinya sendiri, "Aku tidak pernah membayangkan bahwa Gu Bei bisa memiliki keberadaan seperti mengesankan. Gu Heng, bukan aku tidak mau membantumu, tapi bagaimana mungkin kamu bisa menang melawan Gu Bei? "

Gu Teng berdiri di samping Gu Bei dan berbicara dengan lembut di telinganya. "Tuan Muda, bukankah Gu Bai mendengarkan permintaanmu?"

"Gu Bai menilai manfaat atas hubungan, tikus sampai akhir. Selama aku memberinya sesuatu, aku menolak untuk percaya dia tidak akan mengikuti! "Gu Bei tersenyum. Bertahun-tahun di klan Gu telah memberinya pemahaman yang baik tentang karakter para tetua. "Gu Heng adalah iblis dan licik. 'Burung bulu domba bersama-sama'; mereka Tetua yang mendukung dia bukan orang baik. Kita akan membawa mereka ke bawah, satu per satu! "

Bersama-sama, mereka pergi ke tetua lain.

Halaman Gu Heng

Seorang pelayan bergegas. "Laporan! Gu Bei baru saja menyelesaikan kunjungannya ke Tetua Kedelapan dan sekarang menuju ke Tetua Kesembilan! "

Gu Heng mendengus jijik, "Gu Bei pikir dia bisa mendapatkan dukungan mereka hanya dengan membayar mereka kunjungi? Dia terlalu naif! Para Tetua itu telah melakukan bisnis denganku selama lebih dari sepuluh tahun, dan aku sudah mengirimkan hadiah setiap tahun. Gu Bei pikir dia bisa membalikkan hanya dengan satu kunjungan? Itu tidak mungkin!"

Gu Heng berhenti untuk sesaat, kemudian memerintahkan, "Lanjutkan mengawasi Gu Bei!"

"Ya tuan!" Hamba mengangguk dan mundur.

Dalam klan Gu, pergeseran tenang berada dalam karya.

Sebagian besar Tetua klan Gu netral. Mereka tidak repot-repot dengan urusan kehidupan sehari-hari dan bukan memilih untuk fokus pada budidaya. Mereka yang berdiri tegas dengan Gu Heng hanya sedikit jumlahnya.

Jika Gu Bei tidak memiliki dukungan besar dari seseorang seperti Nie Li, maka sudah pasti tidak ada yang bisa dilakukannya. Tapi dengan Nie Li di belakangnya, Gu Bei bisa ke depan tanpa khawatir. Nie Li telah memberinya batu spiritual cukup untuk beberapa tahun terakhir.

Sulit untuk membayangkan di mana Nie Li telah mengumpulkan kekayaannya. Itu mungkin terkait dengan Akar Dewa yang ia peroleh. Gu Bei memiliki beberapa ide, tapi ia tidak menekan Nie Li untuk rincian. Jika Nie Li ingin dia tahu, maka ia akan secara alami mengatakan padanya.

Keluarga Dragonseal

Long Tianming duduk di kursi dengan Tetua berjubah abu-abu di sampingnya. Mereka mendengarkan laporan seorang hamba.

Tetua yang memiliki alis lebat, kulit pucat abu-abu, dan mata dingin yang bersinar dengan dingin menusuk.

Tetua itu menggeleng dan mendesah, "Pertumbuhan baru-baru Liga Iblis benar-benar mengejutkan. Menurut pendapatku, aku tidak percaya bahwa Gu Heng dapat berdiri melawan Gu Bei! "

Long Tianming menanggapi dengan nada tegas, "Dia hanya sepotong sampah, jika ia bahkan tidak bisa menangani orang-orang seperti Gu Bei. Aku sudah menyia-nyiakan usahaku dalam memelihara dia! "

Tetua setuju dengan alis meraju, "Gu Heng adalah bagian kunci untuk rencana kita dalam mengendalikan Klan Gu. Kita tidak bisa membiarkan dia kalah dari Gu Bei begitu mudah. Jika tidak, semua rencana kita akan sia-sia! Tapi Gu Heng juga tidak bisa melanjutkan dengan aset saat ini! "

"Aku baru-baru ini mengambil perjalanan ke Istana Kekosongan Ilahi Ilusi dan kembali dengan panen cukup. Berikut adalah tiga puluh ribu batu spiritual. Aku meminta tetua untuk mengantarkannya ke Gu Heng. Gu Heng mungkin masih merusak rencana kita pada akhirnya, tapi setidaknya dia akan memberi kita beberapa waktu! Kemudian, ketika waktunya sudah matang, kita akan mengubah Gu Bei menjadi cacat, seperti kakaknya! "Long Tianming tersenyum selagi cahaya dingin melintas di matanya.

Tetua berjubah abu-abu menatapnya heran. "Oh? Bisakah Tianming telah memperoleh semacam kesempatan dari perjalanan ke Istana Kekosongan Ilahi Ilusi? "

"Tidak, aku tidak menerima setiap kesempatan. Hanya banyak batu spiritual. "Mata Long Tianming melintas dengan cahaya aneh saat ia tersenyum.

COMMENTS

<script async src="//pagead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js"></script> <!-- Responsive --> <ins class="adsbygoogle" style="display:block" data-ad-client="ca-pub-0427658337601623" data-ad-slot="6227271247" data-ad-format="auto"></ins> <script> (adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({}); </script>
Name

Against The Gods Ancient Godly Monarch ARK Awakening Beast Piercing The Heavens Chaotic Sword God Chapter Devouring The Heavens Doulou Dalu Dragon Marked War God Emperor Domination King Of Avatar Legendary Moonlight Sculptor Long Live Summons Martial God Asura Mushoku Tensei Novel Overlord Pemberitahuan Re Monster Record Of A Mortals Journey To Immortality Spirit Realm Stellar Transformation Tales Of Demons And Gods Vol 1 The Great Ruler Thought Through Eternity Xian Ni Zhan Long
false
ltr
item
INDONovels: Novel Tales Of Demons And Gods 411 Bahasa Indonesia
Novel Tales Of Demons And Gods 411 Bahasa Indonesia
INDONovels
http://www.indonovels.net/2016/10/novel-tales-of-demons-and-gods-411.html
http://www.indonovels.net/
http://www.indonovels.net/
http://www.indonovels.net/2016/10/novel-tales-of-demons-and-gods-411.html
true
6370751146931422237
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy