>

Novel Martial God Asura 1530 Bahasa Indonesia

Novel Martial God Asura 1530 - Menghancurkan Dunia Nyala api di sekitarnya semakin ganas dan ganas. Gelombang demi gelombang nyala api su...

Novel Martial God Asura 1530 - Menghancurkan Dunia


Nyala api di sekitarnya semakin ganas dan ganas. Gelombang demi gelombang nyala api sudah menerkam Chu Feng. Seolah-olah mereka bukan api, melainkan binatang haus darah yang ingin melahapnya.

Aspek yang paling tak berdaya dari semua ini adalah bahwa, Chu Feng tidak hanya bisa menghindari api, dia juga tidak dapat menahannya. Penari Chu Feng telah dimeteraikan. Dia tidak bisa menggunakan kekuatan bela dirinya atau kekuatan spiritualnya. Seperti ikan di atas sebuah blok pemotong, satu-satunya hal yang bisa dilakukan Chu Feng adalah menyaksikan kematian mendekati dia.

Untungnya, nyala api itu hanya api biasa. Belum lagi melukai Chu Feng, mereka bahkan tidak bisa membakar pakaian Chu Feng.

Namun, Chu Feng merasa semakin tidak nyaman. Alasan dia merasa sangat tidak nyaman bukan karena nyala api. Sebaliknya, itu karena keberadaan yang tidak diketahui yang mendekatinya dengan cepat. Jeritan yang menusuk telinga itu semakin dekat.

Nyala api semakin kuat dan kuat. Pada saat ini, nyala api melonjak ke langit, menutupi sepenuhnya. Sedangkan untuk Chu Feng, dia berada di tengah lautan api. Meskipun nyala api tidak dapat menyakitinya, namun demikian, pengalaman yang sangat tidak menyenangkan.

Untungnya, setelah api mencapai tingkat puncak pembakaran, mereka mulai melemah. Pada akhirnya, nyala api padam. Namun, saat nyala api padam, padang rumput hijau besar yang menutupi bumi juga lenyap bersamaan dengan nyala api.

Pada saat ini, bumi sangat mirip dengan langit yang gelap dan keruh; itu dibakar hitam dan asyik. Itu adalah pememandang yang sepi.

Namun, pada saat ini, Chu Feng merasa semakin tak berdaya. Bahkan, ia bahkan merasa sedikit kesal pada pantatnya.

Itu karena, setelah nyala api yang menghalangi pandangan penglihatannya lenyap, Chu Feng telah menemukan bahwa ada beberapa makhluk menakutkan ada di sekitarnya.

Ada seseorang setinggi tiga meter, yang memakai baju besi dan memegang tombak. Wajah dan penampilannya tidak terlihat. Selain tubuhnya yang kokoh, hanya sepasang mata hijau lumut yang penuh dengan maksud membunuh bisa terlihat.

Ada juga binatang yang sangat besar setinggi seratus meter. Chu Feng tidak yakin akan apa adanya, karena binatang itu memiliki beberapa puluh mata, cakar dan ekor. Sementara itu tampak seperti gurita, itu juga tampak seperti binatang darat.

Namun, satu hal yang pasti: binatang itu sangat menjijikkan. Dari kepala sampai kaki, itu ditutupi dengan lendir. Lendir ini menetes ke tanah, dan bahkan sampai ke kepala dan bahu Chu Feng.

Namun, binatang itu tidak bisa dianggap aneh. Yang paling aneh adalah ada kelabang dengan sepasang sayap kelelawar. Kelabang ini panjangnya sembilan puluh sembilan meter. Benda itu berputar-putar di langit seperti naga.

Namun, itu bukan naga. Sebaliknya, itu adalah kelabang. Itu karena ia memiliki banyak cakar yang berkedip-kedip dengan kilau yang dingin, seperti sabit dewa-dewa maut.

Selain ketiganya, ada lima belas lagi penampilan aneh yang terlihat, dengan total delapan belas. Ke delapan belas eksistensi ini masing-masing lebih kuat dari sebelumnya.

Sementara Chu Feng tidak dapat menentukan tingkat kultivasi yang mereka miliki, dia bisa merasakan sensasi menindas yang mereka berikan. Penindasan yang mereka tampilkan memungkinkannya untuk mengetahui bahwa kemungkinan yang terlemah di antara mereka adalah eksistensi Kaisar Kiri.

Setiap orang di antara mereka bisa menjadi eksistensi yang tak tertandingi. Belum lagi Chu Feng, yang tidak bisa bergerak, bahkan jika Leluhur Klan Yan atau Pendeta Kiri Aliansi Dunia akan hadir, mereka tetap tidak akan cocok dengan salah satu dari delapan belas eksistensi ini.

"Sialan, kemana aku datang? Apakah ini neraka Karena tidak dapat menahan diri, Chu Feng mengutuk.

Pada saat ini, delapan belas monster menakutkan itu melotot kepadanya seolah-olah dia memangsa. Penampilan mereka tidak seperti delapan belas binatang lapar yang melihat makanan lezat. Sebaliknya, mereka lebih seperti delapan belas makhluk dengan kebencian besar yang akhirnya berhasil menemukan musuh mereka.

Melihat tatapan ganas mereka, Chu Feng bisa mengatakan bahwa mereka tidak berencana untuk memakannya. Sebaliknya, terbukti mereka merencanakan untuk menyiksanya.

"Woosh ~~~"

Tiba-tiba, salah satu dari delapan belas makhluk itu bergerak. Itu adalah orang lapis baja yang memegang tombak. Dia mengangkat tombak di tangannya dan, dengan niat membunuh yang sangat besar, mendorongnya ke arah si penari Chu Feng. Dorongannya benar-benar sengit dan berbahaya. Dia berencana untuk melumpuhkan kultivasi Chu Feng.

"Sial."

Meskipun dia melihat lawannya menyerangnya, Chu Feng tidak dapat bergerak sedikit pun, tidak mampu menggunakan kekuatan bela diri atau bahkan kekuatan semangat. Yang bisa dilakukannya hanyalah menyaksikan saat kematian mendekat.

"Apa aku, Chu Feng, mati disini?" Chu Feng sangat tidak berdamai kembali. Dia merasa telah tertipu, tertipu oleh leluhur Klan Yan dan jatuh ke dalam perangkap yang sangat menakutkan.

Makhluk di perangkap ini sama sekali bukan manusia atau binatang buas biasa. Masing-masing dari mereka adalah setan, setan yang sangat menakutkan.

Namun, setelah memikirkan lebih dekat, Chu Feng merasa bahwa ini tidak mungkin terjadi. Ke delapan belas eksistensi ini, masing-masing dan masing-masing lebih kuat daripada Leluhur Klan Yan. Dengan demikian, bagaimana mungkin Leluhur Klan Yan bisa mengendalikan mereka dan membuat mereka melakukan penawarannya?

Chu Feng menjadi bingung. Sementara dia tidak bisa mengerti, dia juga segan menyia-nyiakan waktu memikirkannya. Lagi pula, apa yang harus dia hadapi saat ini adalah saat ditinggal mati oleh yang lain.

"Zzzzzz ~~~"

Tepat pada saat Chu Feng merasa ditakdirkan mati, darahnya mulai mendidih. Segera, cahaya menyilaukan melintas, dan sembilan petir meledak dari Chu Feng.

Setelah sembilan kilatan cahaya keluar dari tubuh Chu Feng, mereka menyerang orang-orang lapis baja yang membawa tombak itu. Saat orang bersenjata lapis baja itu terpukul oleh kilat, kekuatan ilahi-Nya langsung hilang saat tubuhnya berubah menjadi debu setelah diserang.

Ternyata Sembilan Warnai Suci yang Bersahaja, Darah Terang Chu Feng, telah meninggalkan tubuh Chu Feng dan memukul pria lapis baja itu.

Setelah Sembilan Warna keemasan meninggalkan tubuh Chu Feng, mereka melayang ke langit dan memasuki awan.

"Gemuruh ~~~~"

Dalam sekejap, langit yang gelap dan keruh tidak lagi gelap dan keruh. Terlepas dari apakah mungkin awan atau langit itu sendiri, semuanya menjadi warna-warni. Itu adalah pememandang yang sangat indah.

Namun, pada saat bersamaan, sensasi menindas sekarang jauh lebih kuat dari sebelumnya, hanya tingkat yang sama sekali berbeda.

"Gemuruh ~~~~"

Segera, sembilan kilatan berwarna berbeda mulai berkedip-kedip di langit. Kilat terus berlanjut hingga puluhan ribu mil tanpa henti. Seolah langit di seluruh dunia ini adalah wilayah mereka.

Dalam situasi seperti ini, tujuh belas monster yang tersisa benar-benar menampilkan penampilan ketakutan. Mereka tidak berani menunjukkan kekuatan mereka pada Chu Feng lagi, apalagi menyerangnya lagi. Sebagai gantinya, mereka memandang ke langit dengan cara tertegun, seperti tujuh belas ekor kelinci yang ketakutan.

Saat mereka memandang ke langit, mereka berdiri di tempat mereka dan mulai gemetar ketakutan.

"Aoouuuu ~~~"

Tiba-tiba, gerutuan terdengar dari langit. Gerutuan itu bergema melewati sepuluh ribu mil. Itu sangat menakutkan. Jeritan itu terlalu menakutkan. Itu bahkan lebih ganas daripada raungan naga, dan mampu menembus hati seseorang dan menghancurkan jiwa seseorang.

Setelah itu gerutuan terdengar, langit yang berkedip-kedip dengan kilat mulai bersinar jauh lebih terang. Kemudian, penampilan dari sembilan binatang petir yang sangat besar muncul di langit.

Sembilan binatang petir yang sangat besar jumlahnya sangat besar. Mereka semua mengandung kekuatan ilahi yang luar biasa. Sementara mereka sangat jauh dari Chu Feng, sampai pada titik di mana mereka tampak berada di surga kesembilan, tekanan mereka sangat dekat, dan mampu menikam segalanya di dunia ini.

Ketika tujuh belas monster yang tersisa yang mengelilingi Chu Feng melihat sembilan binatang petir yang sangat besar di langit, mereka bertingkah seperti tikus kecil yang telah melihat harimau yang ganas. Mereka tidak berani berlama-lama lagi, dan langsung lari ke segala arah dengan cemas.

"Zzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz ~~~~~"

"Bergumam, gemuruh, gemuruh, gemuruh ~~~~"

Tepat pada saat ini, baut petir yang tak terhitung jumlahnya melanda dari langit. Baut petir sangat tebal, dan ada dimana-mana. Saat mereka turun dari langit, mereka memberi kesan kesengsaraan surgawi.

Ke mana pun mereka lewat, ruang akan hancur. Dimanapun mereka menyerang, bumi akan retak. Tidak ada yang bisa berdiri di depan jalan mereka. Sesungguhnya, mereka membawa kehancuran dunia.

Yang terpenting, kilatan petir ini tak terhitung banyaknya. Mereka tampak sangat dekat, namun juga jauh di cakrawala. Ternyata seluruh dunia ini ditutupi oleh sembilan kilau berwarna yang berbeda.

Dengan demikian, tujuh belas monster itu, sebelum mereka bahkan bisa berteriak, semuanya hancur oleh sambaran petir. Tubuh dan jiwa mereka padam. Mereka mati diluar mati bahkan tanpa mayat yang tersisa.

Sedangkan untuk bumi, badai dan asap tebal muncul di mana-mana. Bumi hancur dan langit ambruk. Segalanya di garis pandang Chu Feng ambruk, hancur, hancur dan hancur berantakan.

Seolah-olah dunia ini adalah cermin besar yang telah dilempar tanpa ampun ke tanah.

Kiamat, ini adalah kiamat sejati. Dengan turunnya kiamat ini, semua makhluk hidup hancur.

Kehancuran, ini adalah kehancuran sejati. Dunia sedang dihancurkan, dan bahkan tidak ada satu pun rumput yang tersisa.


COMMENTS

<script async src="//pagead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js"></script> <!-- Responsive --> <ins class="adsbygoogle" style="display:block" data-ad-client="ca-pub-0427658337601623" data-ad-slot="6227271247" data-ad-format="auto"></ins> <script> (adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({}); </script>
Name

Against The Gods Ancient Godly Monarch ARK Awakening Beast Piercing The Heavens Chaotic Sword God Chapter Devouring The Heavens Doulou Dalu Dragon Marked War God Emperor Domination King Of Avatar Legendary Moonlight Sculptor Long Live Summons Martial God Asura Mushoku Tensei Novel Overlord Pemberitahuan Re Monster Record Of A Mortals Journey To Immortality Spirit Realm Stellar Transformation Tales Of Demons And Gods Vol 1 The Great Ruler Thought Through Eternity Xian Ni Zhan Long
false
ltr
item
INDONovels: Novel Martial God Asura 1530 Bahasa Indonesia
Novel Martial God Asura 1530 Bahasa Indonesia
INDONovels
http://www.indonovels.net/2017/12/novel-martial-god-asura-1530-bahasa.html
http://www.indonovels.net/
http://www.indonovels.net/
http://www.indonovels.net/2017/12/novel-martial-god-asura-1530-bahasa.html
true
6370751146931422237
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy